Tertanam Ribuan Pohon Pinus, Akan Meminimalisir Rawan Bencana Longsor Brebes

0

BREBES, braind.id Bencana alam memang tak bisa dihindari, namun yang mampu dilakukan adalah meminimalisir longsoran serupa dengan penghijauan ribuan pohon pine tree/pinus. Sebab longsor terjadi karena terlepasnya tanah yang tidak banyak akar untuk mampu mencengkeramnya.

Oleh sebab itu, Perhutani PKBH Salem KPH Pekalongan Barat, terus berbenah dalam upaya reboisasi wilayah hutan pinusnya di wilayah Kecamatan Salem, Brebes, Jawa Tengah.

Dijelaskan Casro (41) Mandor Polter PKBH Salem merangkap anggota tim BPBD Desa Pasirpanjang, warga Dusun Cibuhun Rt. 1 Rw. 3 Pasirpanjang bahwa, mitigasi dilakukan khususnya di lingkungan sekitar mahkota longsoran lama atau di Bukit Labuhan Bulan petak petak 7 F seluas 7 hektar (mahkota longsor baru yang sudah terdapat beberapa retakan tanah).

“Sekitar 3.850 batang pinus ditanam pada November 2018 lalu bersama masyarakat Salem, termasuk pemagaran areal tanam dengan kawat duri agar tidak dimakan ternak liar warga,” terangnya, Sabtu (12/01/2019).

Di petak ini juga, kata dia, telah dipasang dua buah EWS (Early Warning System) guna mendeteksi dan memberikan peringatan dini berupa sirine jika terjadi pergerakan tanah kepada 7 KK (23 jiwa) penduduk Dusun Jojogan dan puluhan di Cibuhun Desa Pasirpanjang. Pasalnya, kedua dusun ini diprediksi berada di jalur longsoran.

Seperti diketahui, pasca terjadinya longsor nasional pada 22 Februari 2018, yang merenggut 18 korban jiwa di Desa Pasirpanjang, Empat jenazah tak ditemukan dalam peristiwa satu tahun silam dan 14 hektar persawahan penduduk tertutup material longsor dengan ketebalan antara 8-10 meter.

Terlihat Casro bersama Bati Tuud Koramil 13 Salem Kodim 0713 Brebes, Pelda Jahri, sedang mengukur ketinggian beberapa pohon pine tree/pinus berjumlah kurang lebih 3.300 batang di petak 7 D seluas 6 hektar.

Lokasi 7 D terletak di depan objek wisata alam Kalibaya atau disamping areal pembukaan Jalan Provinsi Banjarharjo-Salem baru sepanjang 8,7 kilometer guna menggantikan akses lama yang pernah hilang sepanjang 520 meter, tersapu gelombang tanah tersebut. Selain di petak ini nampak lapang. (didi)