Eksploitasi Buruh, Upah Murah, dan Kondisi Kerja yang Berbahaya Masih Terus Terjadi di Perkebunan Kelapa Sawit Milik Indofood

38

Jakarta – braind.id – Sebuah laporan disampaikan oleh Rainforest Action Network (RAN), Organisasi Penguatan dan Pengembangan Usaha-Usaha Kerakyatan (OPPUK) dan International Labor Rights Forum (ILRF) berjudul, “Tinjauan Ulang Korban Minyak Sawit Bermasalah: Peran PepsiCo, Perbankan dan RSPO dalam Melanggengkan Eksploitasi Buruh Indofood,” mengungkap temuan-temuan investigasi lapangan dan wawancara dengan buruh dari tiga perkebunan kelapa sawit yang dimiliki dan dikelola oleh perusahaan produsen makanan terbesar Indonesia, Indofood, yang juga menjadi produsen tunggal makanan ringan merk PepsiCo di Indonesia.

Laporan ini merupakan tindak lanjut atas laporan yang pernah disampaikan satu setengah tahun sebelumnya dan mengungkap tentang pelanggaran tenaga kerja yang terjadi di perkebunan milik Indofood. Dari laporan tersebut terungkap bahwa kondisi perkebunan tersebut masih sama, termasuk masih ditemukan risiko yang tinggi akan terjadinya kerja paksa dan buruh anak. Diantara temuan lainnya juga ditemukan buruh yang mengalami risiko terpapar pestisida berbahaya, menerima upah di bawah minimum, penetatapan status buruh sebagai tidak tetap untuk mengisi pekerjaan inti yang melanggar peraturan, dan dihalangi dalam kegiatan serikat buruh mandiri. Semua pelanggaran tenaga kerja ini terdokumentasikan di perkebunan yang memiliki sertifikat “berkelanjutan” Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO)––skema sertifikasi industri kelapa sawit terkemuka––dan terkait dengan PepsiCo melalui kerjasama usahanya dengan Indofood.

“Sebagai lembaga sertifikasi industri kelapa sawit terkemuka, RSPO harus meminta pertanggungjawaban anggotanya. RSPO tidak dapat terus mensertifikasi pelanggaran buruh dan mengabaikan penderitaan buruh yang menghadapi risiko khusus semacam itu,” ungkap Herwin Nasution, Direktur Eksekutif OPPUK. “Ini masalah yang mendesak, RSPO harus bertindak atas keluhan yang diajukan terhadap Indofood, dan memperkuat kriteria dan sistem auditnya, sehingga buruh dapat dilindungi, dan kami bisa berharap untuk mendapatkan minyak kelapa sawit yang benar-benar ‘bebas darieksploitasi’.”

Pelanggaran hak buruh terjadi secara umum di industri kelapa sawit, namun Indofood––sebagai salah satu perkebunan kelapa sawit terbesar di dunia dan perusahaan makanan terbesar di Indonesia––sangat tertinggal diantara yang lainnya. Indofood saat ini merupakan perusahaan minyak kelapa sawit swasta terbesar di Indonesia yang belum memperkuat kebijakannya atau memperbaiki praktiknya agar sesuai dengan tolak ukur baru untuk kelapa sawit yang bertanggung jawab: yaitu berkomitmen untuk tidak melakukan deforestasi, tidak melakukan perluasan di lahan gambut, dan tidak melanggar hak asasi manusia maupun pekerja, yang diberlakukan untuk seluruh operasional perusahaan maupun pemasok pihak ketiga.

“Temuan ini sangat keterlaluan, Indofood, PepsiCo, RSPO dan yang lainnya sudah mengetahui terjadinya pelanggaran hak buruh di perkebunan kelapa sawit Indofood selama kurang lebih satu setengah tahun, namun sedikit sekali bahkan hampir tidak ada yang berubah,” ungkap Robin Averbeck, Direktur Kampanye Agribisnis RAN. “Laporan kedua ini seharusnya tidak perlu dibuat. Pihak-pihak yang terlibat dalam pelanggaran hak buruh sudah seharusnya bertindak, atau akan dikenal sebagai pihak yang membiarkan eksploitasi buruh terjadi demi minyak kelapa sawit yang murah.”

PepsiCo, yang juga menjadi perusahaan peringkat bawah diantara yang lainnya, mengeluarkan kebijakan kelapa sawit baru pada bulan September 2015 namun tidak mewajibkan Indofood sebagai mitra usahanya untuk mematuhi asas-asas kebijakannya. Akibat dari lemahnya penerapan kebijakan kelapa sawit PepsiCo, ratusan ribu konsumen dan organisasi masyarakat sipil di seluruh dunia berdiri bersama untuk bersolidaritas dengan buruh kelapa sawit menekan PepsiCo dan menuntut agar perusahaan segera mengambil tindakan yang signifikan.

“Temuan investigasi kedua ini sangat mengecewakan, dan dengan reputasi perusahaan multinasional yang menjadi taruhannya, PepsiCo harus bisa berbuat lebih baik,” ujar Eric Gottwald, Direktur Hukum dan Kebijakan ILRF. “PepsiCo membanggakan diri dengan menetapkan tujuan keberlanjutan yang tinggi, namun bagaimana mungkin pelanggaran hak buruh disebut sebagai bagian dari ‘keberlanjutan’? PepsiCo juga harus memikul tanggung jawab Indofood selaku mitra usahanya, mendorong Indofood agar mengikuti pada norma-norma hak asasi manusia dan ketenagakerjaan yang sesuai atau lebih baik memutuskan kerjasama yang ada. Diam sama sekali bukan pilihan.”

Laporan ini menyertakan perbaikan yang direkomendasikan untuk Indofood dan First Pacific selaku perusahaan induknya. Laporan ini juga menyertakan rekomendasi untuk PepsiCo dan Nestle yang juga menjadi mitra usahanya, juga lembaga sertifikasi Roundtable on Sustainable Palm Oil (RSPO), yang hingga laporan ini dikeluarkan belum menyelesaikan keluhan yang diajukan terhadap Indofood atas pembiaran pelanggaran hak-hak buruh yang sudah berlangsung lama. Rekomendasi juga ditujukan pada bank dan investor Indofood yang lamban menyikapi laporan tersebut––termasuk Bank Central Asia dan Bank Mandiri di Indonesia dan bank besar Jepang Mizuho Financial Group––berikut perusahaan pengolahan minyak kelapa sawit seperti Musim Mas dan Wilmar yang secara langsung maupun tidak langsung memasok minyak kelapa sawit dari Indofood.

OPPUK merupakan organisasi advokasi buruh yang didirikan tahun 2005 oleh aktivis mahasiswa dan pekerja yang peduli akan kondisi kehidupan buruh perkebunan kelapa sawit di Sumatera Utara. OPPUK memiliki tiga program utama, termasuk diantaranya mengorganisir dan mendidik buruh, melakukan penelitian dan kampanye untuk membela hak-hak buruh perkebunan kelapa sawit di Sumatra Utara dan Indonesia secara lebih luas.

Rainforest Action Network menjalankan kampanye untuk hutan dan isinya beserta sistem alam yang menopang kehidupan dengan mengubah pasar global melalui pendidikan, pengorganisasian akar rumput, dan aksi langsung tanpa kekerasan.

The International Labor Rights Forum (ILRF) merupakan organisasi advokasi hak asasi manusia yang bertujuan untuk mencapai kondisi pekerja yang adil dan manusiawi di seluruh dunia. Didirikan pada tahun 1986 dan berbasis di Washington DC, ILRF bekerja sama dengan serikat pekerja dan advokat hak-hak buruh berbasis masyarakat untuk mengungkap pelanggaran hak-hak pekerja, termasuk buruh anak dan pekerja paksa, diskriminasi, dan pelanggaran hak buruh untuk berorganisasi dan melakukan tawar-menawar secara kolektif.

Sumber : https://www.ran.org/

[contact-form][contact-field label=”Nama” type=”name” required=”true” /][contact-field label=”Surel” type=”email” required=”true” /][contact-field label=”Situs web” type=”url” /][contact-field label=”Pesan” type=”textarea” /][/contact-form]

38 KOMENTAR

  1. Does your blog have a contact page? I’m having trouble locating it but, I’d like to shoot you an e-mail. I’ve got some ideas for your blog you might be interested in hearing. Either way, great website and I look forward to seeing it expand over time.

  2. Have you ever thought about adding a little bit
    more than just your articles? I mean, what you say is valuable and all.

    Nevertheless think of if you added some great graphics or videos to give your posts more, “pop”!
    Your content is excellent but with pics and videos, this blog could undeniably
    be one of the most beneficial in its niche. Wonderful blog!

  3. Thank you, I’ve recently been searching for information about this subject for a long time
    and yours is the greatest I have came upon till now.

    But, what in regards to the bottom line? Are you positive about the source?

  4. Attractive section of content. I just stumbled upon your web site and in accession capital to assert that I acquire actually
    enjoyed account your blog posts. Anyway I’ll be
    subscribing to your augment and even I achievement you access consistently quickly.

  5. Amoxicillin For Children Trouble Keeping Down Acheter Priligy Dapoxetine Etats Effexor Xr Online No Prescription viagra Order Generic Tadalis Sx Soft Cialis 20mg Lilly Acheter

  6. It is perfect time to make a few plans for the long run and
    it’s time to be happy. I’ve read this put up and if I
    may just I desire to counsel you some attention-grabbing issues or suggestions.
    Perhaps you could write next articles regarding this article.
    I want to read even more things about it!

  7. Hey very cool blog!! Guy .. Beautiful .. Wonderful .. I will bookmark your site and take the feeds
    also? I’m glad to seek out so many useful information here within the post, we want develop more techniques on this regard, thank you for sharing.
    . . . . .

  8. When someone writes an piece of writing he/she keeps the image of a user in his/her mind that how a user can understand it.
    So that’s why this post is amazing. Thanks!

  9. Just want to say your article is as amazing.
    The clarity in your post is simply great and i can assume you’re an expert on this subject.
    Fine with your permission let me to grab your feed to keep updated with forthcoming post.
    Thanks a million and please keep up the enjoyable work.

  10. Hello there, just became aware of your blog through Google, and found that it’s truly informative.
    I’m gonna watch out for brussels. I will appreciate if
    you continue this in future. A lot of people will be benefited from your writing.

    Cheers!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here